Fenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

Oleh Redaksi KABARPALI | 15 Desember 2019
Baru-baru ini, puluhan gajah liar tiba-tiba turun di jalan wilayah Desa Simpang Solar, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), tepatnya di Unit 8 kawasan PT Musi Hutan Persada (PT MHP).


PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak gegerkan warga Bumi Serepat Serasan. Baru-baru ini, puluhan gajah liar tiba-tiba turun di jalan wilayah Desa Simpang Solar, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), tepatnya di Unit 8 kawasan PT Musi Hutan Persada (PT MHP).

Puluhan gajah tersebut sempat diabadikan salah satu warga setempat dengan merekamnya melalui ponsel. Dengan durasi 30 detik terlihat dalam video itu, segerombolan gajah ini menyebranggi jalan, dan salah satu indukan gajah sempat berhenti dan matanya melihat ke arah warga yang merekam video tersebut.

Menurut salah satu pekerja PT MHP, yang tidak mau namanya ditulis ini, jika segerombolan gajah itu melintasi lokasi tersebut sekitar pukul 17.45 WIB, saat ia hendak melintas di jalan yang dilewati segerombolan gajah liar tersebut.

"Gajah tersebut ada sekitar 50 ekor, terdiri dari induk dan anak. Saat melintas di jalan Unit 8 kita tidak boleh mendekatinya karena apabila didekati maka gajah ini akan mengejar kita pak. Jadi tidak berani untuk lebih dekat lagi," ujarnya.

Ditambahkan Arlin, salah satu warga setempat, bahwa segerombolan gajah tersebut sudah sering bekeliaran di wilayah yang sama. Namun, tidak merusak tanaman milik warga ataupun perusahaan, lantaran hanya menjadikan lokasi tersebut perlintasan.

"Jadi sifat gajah ini, kalau dia sudah melintas disana, maka akan kembali melintas kembali di jalur yang sama. Sejauh ini belum ada kebun warga yang dirusak segerombolan gajah ini," tambahnya.

Sementara, Kepala Seksi Konservasi Wilayah II Lahat Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Selatan Martialis Puspito mengatakan, bahwa binatang gajah memang mempunyai ciri khas yang bergerombol saat melakukan perjalanan.

"Biasanya memang segerombolan gajah ini menjadikan tempat tersebut sebagai rute melintas dan akan selalu melewati tempat yang sama. Kita akan komunikasikan dengan PT MHP, karena memang lokasi tersebut merupakan kawasan Hutan Lindung (HL,red)," jelasnya.[red]

BERITA LAINNYA

54515 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22734 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20211 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19795 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19032 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak gegerkan warga Bumi Serepat Serasan. Baru-baru ini, puluhan gajah liar tiba-tiba turun di jalan wilayah Desa Simpang Solar, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), tepatnya di Unit 8 kawasan PT Musi Hutan Persada (PT MHP).

Puluhan gajah tersebut sempat diabadikan salah satu warga setempat dengan merekamnya melalui ponsel. Dengan durasi 30 detik terlihat dalam video itu, segerombolan gajah ini menyebranggi jalan, dan salah satu indukan gajah sempat berhenti dan matanya melihat ke arah warga yang merekam video tersebut.

Menurut salah satu pekerja PT MHP, yang tidak mau namanya ditulis ini, jika segerombolan gajah itu melintasi lokasi tersebut sekitar pukul 17.45 WIB, saat ia hendak melintas di jalan yang dilewati segerombolan gajah liar tersebut.

"Gajah tersebut ada sekitar 50 ekor, terdiri dari induk dan anak. Saat melintas di jalan Unit 8 kita tidak boleh mendekatinya karena apabila didekati maka gajah ini akan mengejar kita pak. Jadi tidak berani untuk lebih dekat lagi," ujarnya.

Ditambahkan Arlin, salah satu warga setempat, bahwa segerombolan gajah tersebut sudah sering bekeliaran di wilayah yang sama. Namun, tidak merusak tanaman milik warga ataupun perusahaan, lantaran hanya menjadikan lokasi tersebut perlintasan.

"Jadi sifat gajah ini, kalau dia sudah melintas disana, maka akan kembali melintas kembali di jalur yang sama. Sejauh ini belum ada kebun warga yang dirusak segerombolan gajah ini," tambahnya.

Sementara, Kepala Seksi Konservasi Wilayah II Lahat Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Selatan Martialis Puspito mengatakan, bahwa binatang gajah memang mempunyai ciri khas yang bergerombol saat melakukan perjalanan.

"Biasanya memang segerombolan gajah ini menjadikan tempat tersebut sebagai rute melintas dan akan selalu melewati tempat yang sama. Kita akan komunikasikan dengan PT MHP, karena memang lokasi tersebut merupakan kawasan Hutan Lindung (HL,red)," jelasnya.[red]

BERITA TERKAIT

Piton Raksasa yang Ditangkap di Sungai Limpah Lepas, Warga Resah

22 Mei 2018 3380

Talang Ubi [kabarpali.com] - Ular piton raksasa sepanjang 8 meter yang [...]

close button